Nenek Tua Asal Skotlandia Dipengal Oleh Gadis Yang Membobol Rumahnya


Berita Terkikni ~ Nenek malang bernama Sandra Malcolm, 74, dipenggal kepalanya sampai mati oleh Sheree Prince, yang membobol rumahnya di Cape Town. Mayat Mrs Malcolm ditemukan oleh anggota keluarga setelah dia gagal menjawab panggilan di pondoknya di Lakeside, dekat Muizenberg, pinggiran kota.

Nyonya Malcolm dari Monifieth, Angus, telah membantu wanita muda itu setelah dia menyakiti dirinya sendiri. Wanita berusia 22 tahun itu mengatakan, Nyonya Malcolm memberikan teh dan roti panggang, tetapi ketika dia menawarkan untuk memanggil ambulans, maka Prince menjadi curiga dan takut dia akan memanggil polisi. Kemudian, dia menikamnya hingga 24 kali.

Prince memenggal kepala wanita itu dengan pisau dan memotong lengannya menggunakan kapak sebelum melemparkan tubuhnya ke gerobak sampah.

Polisi menangkap Princedi Citrusdal, sekitar 100 mil sebelah utara Cape Town, beberapa hari setelah kematian Mrs Malcolm pada April 2015.


Dia mengakui pembunuhan pada bulan Maret dan sekarang telah diberikan hukuman seumur hidup oleh Pengadilan Tinggi Western Cape. Di bawah hukum Afrika Selatan, Prince harus melayani negara selama 25 tahun sebelum dia dapat mengajukan pembebasan bersyarat.

Bulan lalu terungkap bahwa Prince telah menulis kepada keluarga Nyonya Malcolm, memohon pengampunan.

Namun, putri Nyonya Malcolm, Alison Williams, 51, mengatakan kepada pengadilan bahwa surat itu tidak berarti apa-apa dan meminta Prince untuk menghadapi hukuman yang paling keras.

Prince terkait dengan TKP melalui sidik jari, catatan ponsel dan barang curian yang ditemukan di rumah ayahnya.

Nyonya Malcolm telah tinggal di Afrika Selatan selama 35 tahun, dan memiliki dua anak perempuan, tiga cucu dan dua cicit.

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *