Serangkaian Pembunuh Yang Dengan Sengaja Membakar Korban Secara Hidup





Berita Terkini ~ Di dunia, ada banyak cara bagi orang sadis untuk membunuh seseorang. Beberapa orang lebih memilih untuk mencekik atau menempatkan tubuh korban mereka dalam asam, yang lain membuat korbannya terbakar.

Para pembunuh yang membakar korban mereka hidup-hidup dengan sengaja, dengan menyiram mereka dengan bensin atau minyak tanah dan menyalakan korek api.

Dan inilah kisah-kisah yang cukup mengerikan tentang orang-orang yang dibakar sampai mati:
 

Peter Dinsdale

Peter Dinsdale, mengubah namanya menjadi Bruce Lee, karena kecintaannya pada kung fu, dan membunuh 26 orang selama periode 7 tahun di tahun 1970-an.
 


Dinsdale telah dipenjarakan di Inggris sejak tahun 1981. Beberapa korbannya termasuk anak-anak, dan seorang wanita hamil di salah satu rumah yang dia bakar.

Secara keseluruhan, Dinsdale telah membakar 11 rumah. Dia akhirnya mengakui kejahatannya dan akhirnya masuk penjara karena tuduhan pembunuhan.
 

Jon David Guerrero

Pada 2016, San Diego dilanda serangkaian kematian misterius. Sejumlah pria tunawisma ditemukan mati terbakar di berbagai tempat di sekitar kota.
 


Dan penegak hukum mengedarkan sketsa gabungan tersangka dalam pembunuhan berantai, dan ternyata, Jon David Guerrero yang berusia 39 tahun adalah orang yang menyebabkan kematian.

Dia adalah seorang penderita skizofrenia yang didiagnosis yang menghabiskan waktu di dalam dan keluar dari penjara selama bertahun-tahun. Dia dilaporkan juga membunuh beberapa pria dengan paku kereta api.
 

Quinton Tellis

Pada 6 Desember 2014 Jessica Chambers meninggal setelah dibakar. Dia ditemukan di dalam mobilnya di kota kelahirannya di Courtland, MS.

 

Pada saat pemadam kebakaran tiba, 98% tubuhnya telah terbakar, dan dia hanya menggumamkan beberapa kata kepada penyelamatnya sebelum pingsan, dan dia meninggal keesokan harinya. Empat belas bulan kemudian, Quinton Tellis, seorang anggota geng dengan catatan pembunuhan yang panjang, ditangkap dan didakwa atas kejahatan itu. Pengadilannya belum dimulai.

Guiseppe Pecararo

Pada Maret 2017, seorang pria tunawisma bernama Marcello Cimini dibakar sampai mati di Palermo, Italia. Kamera pengintai menangkap pembunuhan itu dalam sebuah aksi. Itu menunjukkan tersangka, Guiseppe Pecararo, menyiram Marcello Cimini dengan cairan yang mudah terbakar, lalu membakarnya.




Setelah penangkapannya, Pacararo mengklaim bahwa dia membunuh Cimini sebagai pembalasan, karena dia berpikir Cimini sedang tidur dengan mantan istrinya. Pecararo sejauh ini hanya dituduh melakukan kejahatan; Kasusnya belum diadili.

Dagmar Overbye

Pada tahun 1920, otoritas Denmark menyerbu rumah Dagmar Overbye dan mereka menemukan sisa-sisa yang terbakar dari 25 bayi di rumahnya.

Tapi, dia mengaku telah mencekik mereka sebelum menempatkan tubuh mereka di api. Overbye adalah seorang bayi petani (seseorang yang mengambil bayi yang tidak diinginkan biasanya dikandung di luar nikah).




Kemudian, dia mengenakan biaya untuk jasanya, yang seharusnya termasuk mengurus bayi-bayi itu.

Alih-alih merawat mereka, dia membunuh mereka. Dia diadili pada tahun 1921, dan dijatuhi hukuman mati. Overbye bertahan selama 8 tahun setelah hukumannya, dan meninggal di awal 40-an pada tahun 1929.


Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *