PT. SISU II Beri Klarifikasi Terkait Tuntutan Karyawan di Kabupaten Sanggau


Sanggau,Detiksatu.com 
Terkait upah KHL yang dibayarkan PT SISU II tidak sesuai kesepakatan dan tuntutan karyawan lainya serta pemberitaan yang telah di sampaikan oleh beberapa media di Kabupaten Sanggau,Rizki Syahputra selaku Estate PT. SISU memberikan klarifikasi sekaligus bantahannya.

Dihadapan sejumlah wartawan dari berbagai media di Sanggau, Kamis (18/6) sore, Rizki menjelaskan bahwa semua prosefur yang dijalankan perusahaan sudah sesuai dengab aturan yang berlaku.

Menurut yang di sampaikan bahwa upah KHL yang dibayarkan PT SISU II tidak sesuai kesepakatan awal, yaitu Rp100.612 per HK dijelaskan bahwa terhitung mulai tanggal 1 Maret 2020, terbit Surat Instruksi (SI) dari manajemen sehubungan perubahan target kerja dari satuan waktu menjadi satuan hasil. 

"Kami sudah mensosialisasikan ini mulai dari Maret, April dan Mei kepada KHL yang bekerja di afdeling masing-masing. Hal ini dilakukan agar pada saat menerima gaji berdasarkan sistem hasil kerja di lapangan bukan lagi sistem waktu. Namanya juga KHL, kalau mereka bekerja dan hasilnya sesuai target ya kita bayar, sama sekali tidak ada pengurangan dan terkait KHL ini sudah diatur di dalam Permen nomor 100 tahun 2004 dan UU nomor 7 tahun 2015 tentang pengupahan," jelasnya.

Disamping itu terkait surat yang ditujukan kepada Emilia Juidah dan Supina yang sampai hari ini masih menahan mesin finger print, Rizki menjelaskan bahwa pihaknya hanya memberikan himbauan kepada kedua orang tersebut untuk segera mengembalikan finger print, bukan bermaksud melaporkan ke polisi.

"Kita lakukan pendekatan persuasiflah, bukan melaporkan karena bagaimanapun juga mereka inikan karyawan kita dan barang itu milik perusahaan," pungkasnya. 

Finger print ini, lanjutnya, adalah alat yang sangat vital sebagai alat absensi karyawan. 
"Jika alat ini ditahan lama - lama, maka yang rugi itu karyawan yang lain dan disurat tuntutan KHL itu tidak ada menyebutkan masalah finger print. Itulah alasannya kami menyurati ke dua orang ini untuk mengembalikanmya,," imbuhnya lagi.

Untuk persoalan tuntutan KHL, diakuinya bahwa pihak Perusahaan sudah menyanpaikan klarifikasi kepada Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Sanggau.
"Dan tuntutan mereka ini akan sudah dimediasi oleh Disnaker dan pihak Disnaker sudah mendatangi PT. SISU II dan semua tuntutan sudah kita jawab," tuturnya (Red/Kornelis)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *